Thursday, 1 June 2017

Ziarah Tok Guru Muda

Lama sudah Aku tidak menziarahi Tok Guru ini.Kali terakhir pada tahun 2014. Rasanya baru kelmarin Aku bertemu dengannya menadahkan kitab Arab dan Jawi. Aku tidak mengambil kira pegangan politiknya. Biarlah dia dengannya. Itu hak dia sebagai seorang warganegara dalam sistem demokrasi.

Tapi sebagai seorang aktivis kemanusiaan segala perit jerihnya adalah juga perit jerih Aku juga.Kami sama-sama berkongsi impian dan harapan. Mendidik dan memimpin anak bangsa.

Pondoknya menerima 300orang pelajar belajar di sana. Tiap-tiap tahun di bulan Ramadan Ustaz Ismail Mahmud selaku Mudir di pondok akan mengadakan majlis berbuka puasa bersama pelajar dan masyarakat tempatan.

Ramai yang turut menyumbang  dalam majlis berbuka puasa ini.
Ada yang memberi beras.
Ada yang memberi gula.
Ada yang memberi kopi.
Ada yang memberi teh.
Ada yang memberi wang.
Ada yang datang membawa senyum

Akupun mengambil kesempatan untuk memberikan sedikit sumbangan bagi pihak MRA Pulau Pinang.

Pagi itu cuaca cukup tenang. Aku memerhati wajah Tok Guru muda ini yang berkulit sawo matang. Dia kelihatan tenang sambil melemparkan senyumannya sebelum Aku melangkah meninggalkan pondok rakyat itu.


Oleh MRA Pulau Pinang.