Monday, 20 March 2017

SOUL FOUNDATION MEREDAH MALAM

Malam masih muda. Baru pukul 10.30 malam. Persekitaran Masjid Kapitan agak tenang. Di hadapan Masjid Kapitan Keling masih ramai yang berbaris untuk membeli nasi kandar. Penarik beca sudah keletihan setelah  berhempas pulas sekuat tenaga mengayuh beca untuk mendapat rezeki  hari ini. Penarik beca tidur malamnya di atas beca. Itulah rumahnya.Itulah istananya. Itulah mahligai. Penarik beca adalah warga gelandangan.


Eswardi dan rakan-rakan dari Soul Foundation menyantuni gelandangan di sekitar Masjid Kapitan Keling.KOMTAR dan di sekitar stesen Bas Kuning. Di sinilah istana hinggap mereka,

Ada gelandangan Melayu.
Ada gelandangan Cina
Ada gelandangan India.
Ada gelandangan yang luka.
Ada gelandangan yang duka.
Mereka adalah gelandangan yang tidak berharta.

Malam itu MRA Penang dan Kedah berganding bahu menghulurkan sebungkus nasi dan sebotol air buat menemani perut yang lapar.

Menurut Eswardi pengasas Soul Foundation, malam ini tidak ramai gelandangan yang muncul. Bagaimanapun 150 bungkus nasi dapat diedarkan.

Anak-anak muda dari Soul Foundation dan MRA melakukan kerja dengan penuh sungguh.
Tiada rungutan
Tiada wang saku
Yang ada hanyalah senyuman dan tawa  dibawa pulang bersama angin malam.

Kotak inilah hamparan permaidani gelandangan kota. Biarpun limpahan cahaya membanjiri wajah mereka, tidak menghalang untuk tidur nyenyak.
















Oleh Shakir Md Taha

No comments:

Post a Comment