Saturday, 18 March 2017

Gelandangan Kota Tidur Bermandikan Cahaya

Kami bertemu Ali( bukan nama sebenar) di stesen bas Komtar. Bila malam melabuhkan tirainya Ali pasti akan berada di sini bersama kotak lusuhnya. Bila mentari pagi menyapu Ali terus bingkas dari tempat peraduannya.

Siangnya Ali mencari kotak dan tin aluminium untuk dijual.Beliau juga bekerja di tempat parkir. Beliau anak Pulau Pinang.

Tidur malamnya di kaki lima,Cahaya lampu neon tidak menganggu tidur, Beliau tidak ada isteri. Tidak ada anak. Tidak ada bantal untuk mengalas kepala.Pun begitu Ali mampu tidur lena beralaskan kotak-kotak yang dipungutnya di tempat pembuangan sampah.

Ali mudah diajak berbicara. Menurut Ali kawan-kawan yang senasib tidur di sini. Kadang-kadang tidur malamnya terganggu kerana dilawati orang yang berunifom. Ali tidak pernah marah dengan orang ini.Orang ini hanya menjalankan tugas.

Beginilah kehidupan salah seorang gelandangan kota.
Biasapun angin sejuk pagi mengusap batang tubuh mereka yang pastinya tidak menganggu   tidur malam mereka

Gelandangan kota tidak pernah tidurdi hotel besar
Geladangan kota tidsk pernah tidur di hotel mewah
Gelandangan kota tidak ada runah.
Gelandandan kota tidak berharta
Oh! hartanya cuma kotak-kotak lusuh
Gelandangan orang miskin
Orang lapar
Hidup yang penuh terlantar.


Oleh Shakir Taha

No comments:

Post a Comment